Chemistry

March 20, 2011

Look at how they look at each other’s eyes :)

Musik Kuno dan Kini

January 9, 2011

Barusan saya nonton KunoKini untuk pertama kalinya. Awalnya mendengar nama band ini adalah waktu awal kerja di Junk. Tapi belum sempet2 menelusuri mereka sampe akhirnya nama mereka masuk ke list nominasi ICEMA 2010.
Pengembaraan gue kenalan kuping sama band ini agak lama sampe akhirnya hari ini berkesempatan (thnks to batak ria alderina dan tomi) untuk nonton mereka main di Ruru Fest.

Kesan pertama begitu band ini muncul keluar dari backstage begitu menggoda dengan suara ketipung, lenguhan reggae dan dentuman perkusi yg dinamis. Lagu demi lagu dimainkan begitu pula alat2 musik yg dikeluarkan. Mulai dari suling sunda, kolintang kayu (atau apapun nama resminya yg saya juga ga tau), sampe ke kerang laut yg biasa dimainin sm ariel, the little mermaid.
Sayangnya di tempat mereka main tadi penonton dilarang berdiri untuk berjoget. Karna memang ruangannya agak kecil dan penontonnya padat sekali.

Di lagu ke tiga ternyata seorang seniman yg dr dulu pengen saya wawancara ga jadi2 sampe akhirnya saya ga jadi penulis lagi, muncul. Namanya Ras Muhammad. Tambahan warna dari Ras di performance mereka jadi tambahan penyemangat bagi muda-mudi yg dateng kesana.

Yang saya salut dan perhatikan dari grup ini adalah gimana mereka bisa stay true to their music. Plus, ekspresinya. Waw. Keren lah. Mereka bener2 nikmatin apa yg mereka punya dan dengan tulus mereka bagikan ke penonton.
Vokalisnya KunoKini yg konon bernama Bhismo sukses memvisualisasikan gimana gerakan yg seharusnya dikerjakan ketika mendengar musik dari KunoKini. Ditengah2 mereka main saya sempet ngetweet “Selalu salut sama org yg bisa mengekspresikan diri ini lewat seni”. Bener-bener total, bener2 dirasakan dan yg paling penting buat penonton, rasa, emosi, jiwa dan adrenalin itu dibagikan. Rata. Dan ini yg saya suka dari musik.

Nonton KunoKini atau nonton band-band handal lainnya menurut gue adalah benar-benar makanan jiwa. Kami, penonton yg budiman, bener2 disajikan dan disuapi suara2 yg punya beragam arti di setiap kuping pendengarnya.

Sekali lagi sehabis keluar gedung pertunjukkan saya bilang ke diri saya sendiri. Saya memang akan selalu jatuh cinta sama musik. Always was, always be, always will. Pokoknya always.

Suatu saat nanti saya harus bisa berbuat sesuatu untuknya atau dengannya. Doain saya aja ya?

Salam Olahraga

December 29, 2010

Tanggal 29 Desember 2010 menurut gue bisa dibilang sebagai hari yang bersejarah untuk Indonesia. Dimana berjuta pasang mata menghabiskan waktu 90 menit nongkrongin lapangan sepakbola Gelora Bung Karno. Ada yg nonton langsung di GBK, ada yg nonton di kafe-kafe, ada yg nonton di kantor, pos hansip, kelurahan, rumah pak RT, rumah tetangga, rumah sendiri sampe nontonin via timeline twitter.

Yap, hari ini adalah leg 2 final piala AFF. What does AFF stand for? I don’t know. Dont ask me that. Lagian bukan itu poin gue di tulisan kali ini.
Ceritanya kali ini Indonesia masuk final AFF 2010 ngelawan Malaysia. Waktu pertandingan pertama di Bukit Jalil kemarin, Indonesia kalah telak 3-0. Gue waktu itu ada disana dan ikutan nyesek ngeliat 3 gol beruntun dalam 11 menit. Gila.. om Markus dibuat bengong sm gol bertubi2 itu. And so does hundreds of us, supporters. Smua bengong, lemes.

Tapi hari ini, #GarudaFightsBack.
Euphoria udah mulai kerasa waktu stasiun2 TV nayangin reportase merahnya seputaran senayan. Kantor2 pulang cepet dan jam 6 semua org udah duduk manis depan TV.

Permainan di final ini gue akuin sgt menegangkan. Secara waktu leg 1 kemarin kita abis dibabat, di leg 2 ini Indonesia terlihat sgt fokus, sangat semangat dan bener2 working hard reaching the goal. Pertahanan Malaysia jg gue akuin sgt bagus. Dari beberapa attempts oleh pemain Indonesia, kiper Malaysia cuma ga berhasil nahan 2 kali. Dan itu yg akhirnya menjadikan kita pemenang di pertandingan ini dgn skor 2-1.

Tapi biar gimana, utk menangin piala AFF at least kita harus punya 5 skor. Sayang sekali kita cuma dpt 2.
Gue tadi nonton abis karokean brg anak2 kantor. Di sebuah restoran, teriakan2 dr beberapa org yg numpang makan dan nonton disana cukup bikin histeria. Setiap ada celah, semuanya meringis nahan napas. Setiap ada peluang yg gagal karna bola ditangkap cermat sm kiper lawan smua mendesah. Saahh… gitu.

Sampai akhirnya gol pertama dibuka beberapa menit awal babak kedua oleh Malaysia. Abis itu Indonesia berhasil masukin 1 gol, dan gol berikutnya di menit2 terakhir.
Ngeliat Indonesia nge-golin udah bikin smua org bahagia. Matanya langsung pada berbinar. At least ga malu2in bgt kata org2 di restoran tadi.

Buat gue gak 2-1 pun, sebenernya timnas kita sm skali ga malu2in. Malah bikin bangga. Mereka nunjukkin bahwa masih ada harapan kita untuk bersatu. Masih ada harapan untuk maju dan nyanyiin Indonesia Raya dgn bangga di muka negara2 asia lainnya. Udah lama rasanya kita ga pernah merasakan kemenangan. Apalagi kebanggaan membela negara.

Glory timnas Indonesia. Pertahankan prestasi ini untuk kami, orang-orang yg rindu akan kemenangan dan inspirasi atas nama Indonesia.

Salam olahraga!

 

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.