what make a good student?

July 5, 2007

Hari ini rada serius dikit.
Pagi ini gua bangun, jalan ke kamar mandi,
I looked at the mirror and said…
“Damn! i’m ugly!” dan gua frustasi. Tapi itu curcol. Ga ada hubungannya sama cerita hari ini. hehehe..

Gua mau ngebahas tentang dunia perbelajaran ( atau PEMbelajaran? sori, nilai bahasa gua pas2an di SKHU).
Dari gua Sd sampe SMA, gua sering menemukan kesulitan dlm bersosialisasi sama guru. Adaaaa…aja yg sentimen ama gua. Sampe dulu, gua pernah bercita2 jadi guru, dan tujuannya? balas dendam sm cucu2nya guru2 yang pernah sentimen sama gua…

Gua bakal sentimenin abis2an kalo gua jadi guru dr cucu2 mereka

Well, selaen niat balas dendam, gua juga jarang banget puas sama cara mengajar guru2 gua ini. Kenapa ya?
Salah satunya kurang komunikatif. Jarang ada guru yang bisa mengkomunikasikan topik2 pengajaran mereka ke murid dengan cara yang tepat. Kek contohnya, guru sejarah. Tu pelajaran kan ngeboringin banget. Dan guru2 ini biasanya malah bikin kita tambah ngantuk. Kebanyakan dari guru2 sejarah gua, cara mereka berkomunikasi adalah dengan mendongeng.
Biasanya awalnya gini,

Guru1: ” oke, kelas 2-X, hari ini kita akan membahas tentang Kartini. Jaman dahulu kala…Kartini…blaa..blaaa…blaa…lalu, satu malam dia blaa…blaa…kalian bisa ngeliat buku teks halaman…blaa..bla..coba saya kasih 5 menit buat baca. sudah? nah..dari situ..bla, blu ble..blaa.. begitu. Ada pertanyaan?”

Murid2: istirahatnya kapan ya bu?

Jarang ada guru yang nanya, “menurut kalian, Kartini itu siapa? kok dia bisa jadi pahlawan? kalian tertarik ga sama topik kartini ini? Kenapa tertarik? Kenapa ga tertarik?wah…kok pada diem..yaudah deh. kita main bingo aja ya rame2?” Anak2 kelas 2-x melek semua.

Atau..contoh lain pada guru geografi,

Guru2: “anak2, hari ini kita belajar topologi tanah pada kebun teh. Tanah pada kebun ini mengandung fosfor yang mengandung kalsium2 sehat, yang juga baik untuk tanaman yang berjenis teh. Ok. selanjutnya, topologi tanah di puncak yang mengandung fosfor juga kalsium2 tinggi dan menyebabkan tmbuhan teh sehat kalau ditanam disitu. Sekarang, buka LkS, isi sampai habis. Cari pertanyaan yang ada puncaknya.
Saya mau nyoba nanem teh di kebun belakang untuk membuktikan apakah kita ada benar ada di Depok, atau di puncak”

Murid2: istirahatnya kapan pak?
Murid3: kita ga ada istirahat ya?
murid4: kita ikutan nyoba nanem aja yuk. siapa tau bisa sambil ngopi.

Dan akhirnya, jrg ada yang bener2 ngerjain LKS. Kalau tu guru bener2 memerlukan muridnya mengerjakan LKS, kenapa ga dikasih tau halaman berapa yang benar2 perlu, dibikin kelompok diskusi LKS, atau lebih ekstrim lagi, bikin design LKS lebih menarik. Atau..apalah yang bikin murid ga cuma asal isi, tapi juga mengerti jawaban2 mereka.

Guru berkomunikasi dgn murid itu gua kira sgt penting. Gimana mereka me-relate topik2 pelajaran dgn kehidupan mereka, itu gua rasa bisa bikin pengaplikasian pelajaran lebih efisien. Murid2 jadi tau apa yang sedang mereka kerjakan disini. Apa hubungannya belajar geografi, sejarah, politik, dengan hidup mereka. Lebih jauh lagi, dgn cita2 mereka di masa depan.

Sering kita sebagai murid ga sadar efek dr belajar sejarah, geo, dkk ini . Gua sampe taun kedua kuliah juga ga tau efek dr belajar akuntansi dengan cita2 gua bikin iklan apaan. Jadi ya boring aja gtu belajar akuntansi..udah ga suka, ngerasa ga ada efeknya, dan dosennya juga gak ngebantu ngebuat pelajaran ini jadi menyenangkan dan mudah dimengerti.

Semester ini ada 2 dosen yg menurut gua bisa ngebuat pelajaran menjadi lebih enak buat dipikirin. Yang pertama dosen inggris gua (inggris yg membosankan itu jadi enak gr2 dia ngebahas topik kritik essay dgn membndingkan film pirates of carribean.) Yang kedua, dosen Computer Graphic yg ngobrolin tentang hubungan analog wave dan digital wave sama i-pod. Deket lah sama hidup sehari2. Dia juga ngajak ngobrol. Jadi ga ngantuk2 bgt. Ngobrol tentang film, channel tv yg lagi seru menurut dia dan dia nanya menurut kita seru apa engga..gtu2lah.

Dia juga ngejelasin, kenapa kita harus belajar komputer dulu untuk buat suatu design. Dan penjelasannya cukup bsa diterima lah.Paling engga buat murid pemalas kek gua.

Dan krn gru2 macam mereka, gua jadi bener2 into what things they were saying. Gua jadi merhatiin. Pake nguap2 juga sih. Tapi gua jadi tau arah mereka mengajar kemana. Keknya guru2 SMP-SMA gua perlu ngerubah cara mereka.
Karna yang gua bisa rasain setelah ketemu dosen2 ini, from an understandable way of teaching comes a good learner. From a good lecturer, comes a good student.

Mudah2an kalau suatu hari nanti gua jadi guru, gue bisa dianggep a good teacher. Bisa ngertiin murid, dan bisa membuat mereka mengerti apa yang mereka sedang lakukan. Ga cuman guru2 yang sentimen dan berniat buat balas dendam.
Mudah2an bisa. Amin.

-itsjustalifeanyway-

5 Responses to “what make a good student?”

  1. reza said

    “i can teach japanese to a monkey in 46 hours. the key is just finding a way to relate the materials” -si jenius tukang giting di road trip, lupa namanya-

  2. supergua said

    yes2 totally agree!

  3. bodhi said

    gw punya guru fisika yang keren abis waktu sma. namanya bu siti juhairiyah. dia pernah masuk kelas, diem, ngeliatin anak2, trus bilang : “sok, sekarang kalian mau ngapain? kok mukanya pada lemes2 gitu?” dan anak2 sekelas setuju, AYO KITA MAEN REMI. Dan bermainlah mereka dengan tenang..

  4. Anonymous said

    cerita yang menarik…kunjungi juga ya…padusipancarito@blogspot.com…hehee…

  5. supergua said

    hehe..makasih2… :):)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: