Pemerintah dan Kritik

February 15, 2008

Sedikit serius mengingat bahasan bersama teman2 tengah malam tadi.

Awal obrolan ngalor ngidul dari tentang Sma, s*x, UAN, Visit Indonesia 2008, sampai berujung ke lumpur Lapindo di Sidoarjo.

Di dalam setiap topik yg kami bicarakan, selalu saja ada selipan kritik kepada pemerintah. Seolah2 semua ini yang salah pemerintah. Jadi bkin gue mikir..

Yang pertama soal UAN SMA. Dulu, waktu jaman gue, UAN itu ditetapkan dgn 3 pelajaran dan syarat kelulusan minimum nilai 4. Gue inget banget waktu itu banyak yang protes. Malah pernah ada murid2 sma dan org2 tua yg bikin petisi meniadakan UAN. Mereka bilang, kebijakan pemerintah menentukan kelulusan seseorang diliat dari UAN yg cuman 3 pelajaran gak fair. Katanya kurikulum aja gak merata. Kok syarat lulusnya dibikin rata. Ga adil. Terus ada yg nyeletuk, kenapa gak dibikin kek dulu aja sih? ebtanas dengan 6 pelajaran.

Dan tahun 2008 ini, pemerintah mengabulkan permintaan itu. UAN dibikin 6 pelajaran. Dgn standar kelulusan minimum nilai 4. 25 (klo saya gak salah). Pas udah dibikin begini, ternyata ada protes lagi. Katanya “banyak banget pelajarannya? gak fair nih, gak sama kek angkatan sebelomnya! “

loh? dulu minta 6. dikasih 6 protes lagi..emang ga ada puasnya deh org2..

Yang kdua tentang Visit Indonesia 2008.Kalo boleh saya membandingkan dengan Visit Malaysia 2007, Visit indonesia ini sama sekali ga ada rame2nya. Beneran. Kalo di sini (Malaysia) rame banget. Padahal waktu itu saya masih di malaka. belom di KL.

Spanduk dimana2, iklan di stasiun2 tv, promosi2 gila2an di website2, banyak acara2 yg diadain buat narik turis dan menarik perhatian warga, dan puncaknya, mereka bikin acara gede2an selama 3 hari di dataran merdeka dengan 700 penari, ngundang dubes2 dr beberapa negara, plus diliput sm CNN. Acaranya juga disiarin di beberapa stasiun TV disini.

Sementara visit indonesia 2008? iklannya jarang2 ada di tv. Ada sih yg cewe lagi maen aer di bale2 (eh iya ga ya?ya bgtu deh.cewenya pke kebaya putih) tpi itu juga jarang2. Paling cuman muncul di satu-dua stasiun tv. Stasiun tv lainnya lebih tertarik ngiklanin event2 besar dangdut.

Trus juga, waktu saya di Jakarta kmrin kok ga kliatan ada acara rame2an ya? kata artikel ini, memang program VI 2008 kurang sosialisasi. dan dikutip dari tulisan ini juga, ada bahasan seperti ini,

“Bagaimana tidak program ini sangat mercusuar? Dana yang di gelontorkan lewat kucuran RAPBN sangat fantastis, yang semula 10 Juta Dolar Amerika dinaikan menjadi 15 Juta Dolar Amerika, atau sekitar kurang lebih 141 Miliar Rupiah. Bukankan itu sangat dahsyat?
Lalu kemana saja dana itu? Dari pengakuan Jero Wacik yang kutip Kompas, bahwa dan tersebuat dipakai untuk branding di badan pesawat, membuat situs wisata dan informasi lainnya. “Dana ini lebih kecil jika di banding Malaysia yang jumlahnya 80 Juta dolar Amerika,”

Disini kritik dimulai lagi. “dana segitu kemana aja? websitenya juga masih acak2an gtu. klik link ke aceh kebukanya malah ke manado.”

Yang sempet heboh soal tagline Nation’s Awakening. Sekilas ga ada yg salah. Tapi ternyata yang bener itu ‘National Awakening’. Yg keluar dari mulut orang2 “Kok bsa sih salah grammar gtu? ini kan event internasional..ngaco nih..”

Terus yg ketiga soal lumpur Lapindo. Lagi2 keluar kritik buat pemerintah, “Kok ga ada berita2 tentang dana kompensasi buat warga sih? terus bos2 penyebab lumpur mengucur ini pada dikemanain? DPR minta uang renovasi rumah dinas yg per-orangnya 15 juta aja dikasih. Padahal rumah dinasnya kena debu dari sidoarjo juga engga.Wong rumahnya di jakarta”

Terus belum lagi soal banjir dijakarta kemarin. Yang sempet gue tulis di post sebelumnya, gue rasa pak gubernur juga udah pusing banget sama kondisi Jakarta makanya bisa ngejawab dgn jawaban se (………. *fill in the blanks aja lah ya) itu.

Sebenernya kalo dicari2 kesalahan dari berbagai masalah ini ya emang ujung2nya kita cuman bisa nyalahin pemerintah sih. Tapi mau sampe kapan bgini terus? Yang disalah2in juga begini2 aja. Ga berubah.

Sebenernya ga sepenuhnya pemerintah salah loh. Kek yang lumpur lapindo, kalo gue bisa gerak, gue cari tuh orang yg ngebor2 sembarangan,trus gue geplak palanya. “lu gila apa rumah orang2 jadi coklat smua bgini? masih bisa tdur ga lo malem2?” Lah wong yg pertama kali nyebabin ini smua dia. Sayangnya gue bukan sapa2 jadi kalo maen geplak malah dipenjara dong bok.. Kenapa bukan pemerintahnya aja yg ngegeplak? Kok pemerintah kek ga ngapa2in ya? apa udah kebnyakan masalah?

tuh..mulai nyalah2in lagi deh.heheh..

The bottom line is, Apa memang semuanya benar2 kesalahan pemerintah? Sebenernya masih banyak subyek2 lain yg bisa dikritik. Jangan hanya terpaku sama pemerintahnya.

Banjir jakarta kemarin, kalo ga ada org2 pinter ngebangun apartemen/kediaman elite di daerah serapan, keknya ga bakal separah kemarin banjirnya. Kalo orang2 yg tinggal di pinggiran sungai gak jorok juga gue rasa bisalah menahan si banjir untuk enggak berkunjung ke jakarta separah kemarin.

UAN yang 6 pelajaran dgn minimum nilai 4.25 (klo ga salah loh..) juga sbnrnya ga jelek2 amat. Lets face it. Orang2 diluar sana banyak yang lebih pinter. Take a look at the bright side,sistem ini dibuat supaya kita bisa terbiasa dgn pressure kalau kita pergi keluar sana. Ini jaman globalisasi. Generasi sekarang mesti lebih kuat dan lebih pinter dr yg kemarin.

(mungkin gue bisa ngomong bgini karna gue gak ngerasain UAN jaman skrg kali ya..)

Konklusi gue sih, pinter2 lah mengkritik orang, pinter2 lah menjadi warga negara. Karna pemerintah gak hanya butuh kritikan, mereka benar2 butuh bantuan dari warga negaranya. Jangan cuman bisa ngebangun mall banyak, ngebangun apartemen dimana2, tpi bangun kek skolah gratis. itung2 bantuin program pendidikan pemerintah. Jangan cuman suka buang2 kotoran di samping rumah (kalo rumahnya di samping sungai) bikin dong lingkugan yg bersih.Kalo yang ini, mungkin bukan cuman ngebantuin pemerintah, tapi kita bisa ngebantuin satu dunia untuk sedikit mengurangi masalah lingkungan.

*gue ngomong2 bgini..bisa bantuin apa ya buat negara gue? Hmm…mudah2an proyek anak indo kampus gue tercapai. paling engga, kita bisa bantu promosi semangat. Semangat akan bangganya menjadi orang Indonesia. Amin..

14 Responses to “Pemerintah dan Kritik”

  1. sotobanjar said

    mantap nih yay pembahasannya… hahaha
    ya memang, pmerintah indo masi berantakan, gk tau napa…
    tapi, disisi lain jugak, masyarakat nya effortless! *termasuk gua*
    bisany cmn nyalahin pemerintah… smentara mreka ndiri gk berusaha, ato gk sadar lingkungan (kek buang sampah sembarangan tu)

    well, at least kita mulai dr diri ndiri dl lha😀
    yay… sayang, masyarakat indo gk baca blog lu… sayang bgt…

  2. hmm sebenernya rada2 miris ngeliat ketidakmerataan pendidikan di Indonesia. tapi sebenernya bagi gw itu bukan merupakan suatu halangan atau barrier untuk bikin standardisasi pendidikan. pemerintah kan juga mikir pendidikan di indonesia harus maju semua. buakn hanya yang dijakarta ajah. makanya ada uan. seharusnya dengan uan itu dianalisa bagian mana yang kurang dari pelajaran ituh. nah di daerah2 yang kurang itu ditingkatkan.

    rada miris juga kalo mau jaman globalisasi pendidikan indonesia hanya sekedar formalitas. jadi, positif thinking lah bagi para pendemo2 yang selalu melihat sisi negatif. pemerintah bukan ga mau ngelulusin kalian. mereka cuma mau kita jadi lebih baik. makanya dibantu dengan belajar lebih giat.

    *numpang posting blog (bukan sekedar komentar) hahaha

  3. superyayi said

    *soto banjar : Ini setya kan yah?? eh iya bukan? eh makasih loh udah komen…*malu2 tersipu* hehehe…anyway gue setuju bgt sm lo..effortless..ada sih yg effortfull tpi..dikitt…mudah2an kita nanti bisa lebih effortfull..

    *hahaha..gapapa fik..buat lo apa sih yg engga..

  4. deedee said

    ihh.. serius amat eneng yang satu ini.
    heueheh.

  5. superyayi said

    iyah nih dee..adrenalin2 politik gue mengucur deras…hahah..

  6. sotobanjar said

    yup… sotobanjar = setya😀

  7. ekowanz said

    org kita itu suka salah menyalahkan, suka cari aman, suka nyari2 kesalahan org lain, suka egoistik…
    makanya siapapun yg naik memerintah tetep aj ada org2 yg berusaha menggoyang dr berbagai sisi..

  8. superyayi said

    * aw.benar dugaan saya. anyway, setya ini tutor tenis gue loh…hehe..

    * iya. tp itu bisa dibilang demokrasi kali ya? walaupun org kita sering menyalah gunakan sistem demokrasi yg jadi nya sekarang cenderung egois, brutalis, bahkan chauvinist..jeleknya lagi banyak dr mereka yg menggunakan kedemokrasian ini buat nyari duit. org indo kan gtu. apa aja bisa deh jadi uang..

    anyhoo, udah lama bgt loh ga kliatan bung eko ;)makasih udah mampir..

  9. ekowanz said

    lupa alamat blogmu apaan :p

  10. popok said

    heeheh..

    speechless..

    mantep deh..
    cerdas..
    memompa semangat..
    heehheheh

  11. deedee said

    oh iya mau nambahin yay, program visit indonesia 2008 mulai keliatan kok di indo. dimulai dengan banyaknya konser-konser band-band dan penyanyi ternama dari luar negeri. Dan dalam kurun waktu 2 bulan ini aja kurang lebih udah ada 4 artis luar yg manggung di indo.

    Terus bisa diliat lagi dengan adanya DJ-DJ dari luar yang maen di Indo. Dan masuknya acara clubbing di Jakarta ke TV-TV luar. Contohnya V channel.

    Yah emang ga bisa langsung menggebrak Indonesia segitu cepatnya. Tapi at least we try..🙂

  12. ika said

    kyknya gw setuju dee dgn postingan ini..🙂

  13. superyayi said

    *deedee : Alhamdulilaah…mudah2an continuous ya dee programnya..amin.

    *Ika: Asik..bntar lagi gue bisa bkin parpol brarti…hehehe…(becanda.asli.sumpah.)

  14. jerriabidin said

    Yi.
    TENTANG ORANG INDONESIA.
    karakter orang indonesia itu bisa kamu liat dijalanan.
    kaya sopir! ya sopir bajaj, sopir metromini, sopir apa aja. bahkan sopir merci. kamu tau kan sopir-sopir di indonesia? Mereka tidak pernah mau ngasih jalan! kecuali kita berani mepet dan berani lecet. Atau kasarnya berani celaka. kalo gak gitu, kapan kita dikasih jalan. liat aja pemimpin-pemimpin mu! Ambil contoh presiden-presiden yang udah lewat. Apa mau mereka diganti? banyak (hampir semua) gak rela turun dari kursinya. Begitu turun, apa mau mereka membantu atau mensuport pemimpin yang sedang incharge?
    kalau bisa diganjel. diganjel. kalao bisa digulingin ya digulingin. buktinya: PEMERINTAH MASIH 2 TAHUN MEREKA BIKIN KOALISI.PADAHAL PEMILU MASIH JAUH.
    SOAL KOALISI.
    kENAPA 2 PARTAI BESAR BIKIN KOALISI. EMANG BIAR KUAT. TAPI ARTINYA SEMENTARA INI MEREKA TIDAK AKAN PERNAH PUNYA NIAT MEMBANTU. Terus apa akibatnya? ya semua kebijakan pemerintah jadi mandul. wong partai-partai yang nguasai parlemen ‘njegal’. PERSIS SOPIR ANGKOT! (juga sopir merci. karena dia naik merci maka harus istimewa, wong merci je!)KALAU BISA NYELAK, YA NYELAK.KALAU BISA GAK NGASIH JALAN YA ITU EMANG TUJUANNYA, BIAR SETORAN MEREKA GAK BERKURANG. mau ngomong wawasan kebangsaan? Nol. Ini wawasan kekuasaan.WAWASAN KEBANGSAAN ITU HARUS ‘IKHLAS!’ bantu yang memang seharusnya dibantu. Pak SBY partainya kecil. suaranya juga kecil, bahkan hampir gak bersuara. suaranya didominasi partai-partai besar.
    Soal persoalan-persoalan negara?
    Indonesia, orang-orangnya sudah terbiasa mengatasi masalah seperti buang bangkai tikus di jalan. Tinggal lempar dan biarkan mobil melindasnya sampai hancur dan jadi kering oleh matahari. gampang banget!Gak pernah mau mereka mengatasi dengan baik. padahal bangaki(apalagi tikus) itu bau. sangat bau.(kata orang) bangkai tikus adalah sumber penyakit paling dekat dan paling terlihat. kencingnya aja seru! Soal Lapindo? let it be. Time can do so much! udah ah yi. jadi keseriusan. take care! kamu jangan kaya mereka! kalau ada pemimpin yang emang udah dipilih rakyat. ya dibantu! kalau gak mau bantu, ya duduk yang rapi sambil nunggu sampai tugasnya selesai. kalau hasilnya jelek, padahal udah kita bantu, ya jangan dipilih lagi. Kalau hasilnya jelek karena emang gak di bantu, ya diingetin aja siapa orang yang gak pernah mau bantu. besok kalau ada pemilihan ya jangan dipilih.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: