Satu Alasan untuk Putus

February 12, 2009

Putus, pegat, break up, or whatever it is called sudah bebeberapa minggu ini jadi topik pertama di obrolan gue dengan si hati kecil. Dan pagi ini sehabis satu kejadian gua jadi bener2 mikir apakah kejadian ini bisa menjadi alasan yg kuat untuk putus?

Pacaran di umur gue yang sekarang ga tau kenapa semua harus punya alasan yang jelas. Kalau dulu waktu smp/sma mau ‘nerima’ orang aja asal ada dukungan dari teman2 langsung besoknya bisa pacaran. Kalo sekarang gue kayak terlalu mikir banyak hal. Mulai dari suku sampe cara pake baju. 

Dan sekarang suka kepikiran putus tapi kayak susah banget. Takut ini, takut itu. “Udah terbiasa” menjadi alasan pertama.

Gue udah kebiasaan makan siang sama dia, kalo bosen maen dirumah dia, ngegangguin dia, makan malem sama dia, abis kelas nyariin dia atau dia nyariin gue, mau pergi kemana-mana orang yg pertama diajak dia, gue udah terlalu terbiasa dgn keadaan2 ini. Suka ngebayangin kalo emang putus nanti gue makan siang sama siapa? mau pergi kmana2 ngajak siapa? gue kayak kehilangan pemain inti dalam tim yg cuma 2 orang. Takut ga bisa menang ngelawan lawan. 

Kalau udah begini gue jadi ngerasa kalau selama ini satu-satunya alasan ga mau putus adalah karna gue takut kehilangan teman dekat. Orang yang bisa nemenin gue permanently selama gue berada jauh dari rumah. 

Yang ada dipikiran gue adalah nunggu waktu wisuda. Abis wisuda toh gue bakal nyari jalan gue sendiri. Entah mengadu nasib di luar negri lagi, atau balik dan nyari aman (bukan uang) di negara sendiri. Intinya gue pasti punya jalan yg berlainan sama dia. Dan gue emang harusnya dijauhkan dari dia. Tanpa sok2 jauh-jauhan atau tanpa harus susah-susah nyari alesan untuk putus atau gak berhubungan lagi. 

Tapi kalau emang gue maunya begitu, kok gue pengecut sekali. I’ve taste the word ‘putus cinta-makan ga enak-ketawa ga bisa-marah2 aja maunya-nangis terus2an sambil dengerin bryan Mcknight’. Ga enak dan I actually don’t mind kalau mesti ngerasain itu lagi malah mungkin untuk yg kedua kalinya gue bisa lebih kuat dan ngontrol diri. 

Tapi apa iya gue bisa? Apa iya kejadian pagi tadi dan beberapa kejadian sebelumnya bisa jadi alasan putus? Bagaimana dengan hal2 ikhwal yang cukup menyenangkan kemarin2 itu? apa itu gak bisa jadi alasan buat gue untuk terus jalan sama yang ini? 

Apakah bakal ada alasan yang sangat hebat sampe bisa bikin gue bener2 bilang “I better do it myself” ? Atau alasan2 itu sebenernya udah ada tapi gue tutup2in karna gue pengecut?

Sangat gak gampang untuk memutuskan hubungan lo sama seseorang. Kalo selama ini gue bilang ke temen2 deket gue “cowo lo brengsek. putusin aja lah. pasti bakal ada lagi kok” ternyata intinya bukan ada di “bakal ada cowok lain lagi apa engga” tapi seberapa berharganyakah hubungan lo sama dia sampe lo bisa memutuskan untuk berkata “Ok, that’s it. I have enough”

This is my first galau note in one and a half year. Thank God I have my blog.

2 Responses to “Satu Alasan untuk Putus”

  1. omg…
    iya jg sih yi, klo mau putus, banyak hal2 berharga yang dijadiin pertimbangan. tapi seharusnya lo jangan melihat ke masala lau, melainkan ke depan.

    yang harus dipikirin adalah “Cukup berharga apa nggak dia untuk dipertahanin?”
    “Apa nanti di depan gue bakal ngalamin masalah kayak gini lagi sama dia?”
    “Apakah gue siap untuk bertahan sama dia?”

    Inget… pertnyaannya bukan, “Apa aja yang pernah kita berdua alamin dan rasakan…” tapi “apa lagi yang kita berdua akan alami dan rasakan…”

    liat ke depan Yi, bukan ke belakang…

  2. jaja said

    yaaah.. yayi..
    masa’? oh? waduh. lah? hm.. eh? oo.. tp kn? yasudah lah..
    yg terbaik aja.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: